Info Pondok
Jumat, 21 Jun 2024
  • Jadwal Penjemputan Santri Libur Idul Fitri 1445 H/ 2024M Ahad, 31 Maret 2024 dan Harus Kembali ke Pondok Ahad, 21 April 2024
  • Jadwal Penjemputan Santri Libur Idul Fitri 1445 H/ 2024M Ahad, 31 Maret 2024 dan Harus Kembali ke Pondok Ahad, 21 April 2024
15 Februari 2022

Cerita Abi Yazid Al Busthomi

Selasa, 15 Februari 2022 Kategori : Kisah Wali

BELAJAR RENDAH HATI DARI BAYAZID

Suatu saat, salah-satu murid mengadu kepada Bayazid, “Tuan Guru, saya sudah beribadat tiga puluh tahun lamanya. Saya solat setiap malam dan puasa setiap hari, tapi anehnya, saya belum mengalami pengalaman rohani yang Tuan Guru ceritakan. Saya tak pernah saksikan apa pun yang Tuan gambarkan.”

Bayazid menjawab, “Sekiranya kau beribadat selama tiga ratus tahun pun, kau takkan mencapai satu butir pun debu mukasyafah dalam hidupmu.”
Murid itu heran, “Mengapa, ya Tuan Guru?”
“Kerana kau tertutup oleh dirimu,” jawab Bayazid.
“Bisakah kau obati aku agar hijab itu tersingkap?” pinta sang murid.
“Bisa,” ucap Bayazid, “tapi kau takkan melakukannya.”
“Tentu saja akan aku lakukan,” sanggah murid itu.
“Baiklah kalau begitu,” kata Bayazid,
“sekarang tanggalkan pakaianmu. Sebagai gantinya, pakailah baju yang lusuh, sobek, dan compang-camping. Gantungkan di lehermu kantung berisi kacang. Pergilah kau ke pasar, kumpulkan sebanyak mungkin anak-anak kecil di sana. Katakan pada mereka, “Hai anak-anak, barangsiapa di antara kalian yang mau menampar aku satu kali, aku beri satu kantung kacang.” Lalu datangilah tempat pengajian di mana jamaah kamu sering mengagumimu. Katakan juga pada mereka, “Siapa yang mau menampar mukaku, aku beri satu kantung kacang!”
“Subhanallah, masya Allah, lailahailallah,” kata murid itu terkejut.
Bayazid berkata, “Jika kalimat-kalimat suci itu diucapkan oleh orang kafir, ia berubah menjadi mukmin. Tapi kalau kalimat itu diucapkan oleh seorang sepertimu, kau bisa berubah dari mukmin menjadi kafir.”
Murid itu keheranan, “Mengapa bisa begitu?”
Bayazid menjawab, “Kerana kelihatannya kau sedang memuji Allah, padahal sebenarnya kau sedang memuji dirimu. Ketika kau katakan: Tuhan mahasuci, seakan-akan kau mensucikan Tuhan padahal kau menonjolkan kesucian dirimu.”
“Kalau begitu,” murid itu kembali meminta, “berilah saya nasihat lain.”
Bayazid menjawab, “Bukankah aku sudah bilang, kau takkan mampu melakukannya!”
🌴selamat pagi,,Selamat beraktifitas ,, karena setiap orang akan terdorong melakukan apa yang menjadi takdirnya ..

Tulisan Lainnya

Oleh : admin Gipa

Cerita Kang Santri

Oleh : admin Gipa

Ceritra Mbah Mundzir Kediri

Oleh : admin Gipa

Menghadap Kiblat

Tidak ada komentar

Tinggalkan Komentar

 

GIPA Rohmatul Qur'an

Taruban Kulon, Tuksono, Sentolo, Kulon Progo, D.I Yogyakarta